05 March 2005

anak bodoh... atau orangtua bodoh?

Menulis buku untuk anak-anak ternyata gampang-gampang susah. Gampang karena gak perlu ngomong yang rumit-rumit atau sok nyastra or filosofis. Makanya banyak orang yang mencibir penulis cerita anak sebagai penulis tidak becus. Susahnya menulis cerita anak karena kita bukan anak-anak. Banyak filter yang sadar atau tidak membatasi diri kita dengan pembaca yang notabene adalah anak-anak itu.

Contoh paling gampang ya soal fungsi edukatif. Sebagai "bukan anak-anak", penulis merasa berkewajiban untuk menyensor segala macam yang berbau "tidak baik untuk anak". Tapi benar nggak sih, semua yang kita anggap baik itu baik juga bagi anak-anak? Cerita anak harus mendidik, harus punya nilai edukatif yang bermanfaat bagi tumbuh kembang anak.
Benarkah anak-anak tidak butuh cerita yang mengasyikkan, yang tidak melulu berpretensi mengajari seperti yang para orangtua inginkan?

3 comments:

Arwen Undomiel said...

Aiiih, kok setuju banget ya sama tulisan ini! Betul, betul. Bosen gak sih liat bacaan anak yg melulu ngajarin jangan nyolong, jangan mukul, jangan jungkir balik, jangan ngupil sembarangan...

Untuk anak2 pre-school, bolehlah. Tapi jangan underestimate anak2 SD sekarang. Pernah ketemu sama anak SD di Kinokuniya lagi bujukin bapaknya buat beliin buku LOTR! Berat gak seeeh?

Anonymous said...

Hahahhahahaha....

soalnya ... percaya gak? kalo kita nulis yang giamana gituh, biasanya orangtua selalu nanya 'pesan moralnya mana?'

Padahal menurut saya mah, tulisan buat anak-anak yang baik itu yang inspiratif ...

ya buat ngapain aja, termasuk memancing imainasinya ...

:P

jangan takut, masih banyak kok cerita dari pengarang indonesia yang nggak menggurui...

ummusyafiq said...

Tull..kayak mba Poppy juga, setuju banget. Yuk..yuk..bikin cerita anak yg asyik.
Apalagi anak sekarang makin pinter2 yah..daripada mereka baca yg nggak-nggak kan...